Home
Senin, 13/07/2020 - 14:55:08 WIB
Pekanbaru Masih Zona Merah untuk Belajar Mengajar Tatap Muka, Disdik Akan Tegur Sekolah yang Bandel
Senin, 13/07/2020 - 14:54:33 WIB
Sumpah Tayyip Erdogen, Bebaskan Masjid Al Aqsa dari Jajahan Israel
Senin, 13/07/2020 - 14:22:00 WIB
Mangsa 7 Ternak Warga, Harimau Sumatera di Pariaman Masuk Perangkap BKSDA
Senin, 13/07/2020 - 14:13:38 WIB
Tersangka Pencabulan 305 Anak, Akhirnya Tewas Usai Percobaan Bunuh
Senin, 13/07/2020 - 13:50:13 WIB
Kapal Perang AS Terbakar, Puluhan Tentara Luka-luka
Senin, 13/07/2020 - 13:49:25 WIB
Jokowi : Lonjakan Kasus Corona karena Imported Case
Senin, 13/07/2020 - 07:26:04 WIB
Artis Cantik HH Umur 23 Tahun Ditangkap Polrestabes Medan Dugaan Prostitusi Artis
Senin, 13/07/2020 - 07:25:21 WIB
Press Release Pengungkapan 14,5 Kg Sabu di Bengkalis, Ternyata Begini Modus Pelaku
Senin, 13/07/2020 - 06:56:29 WIB
Pria di India Ini Memberi Alkohol Pada Puluhan Anak Laki-Laki Sebelum Akhirnya Dicabuli
Senin, 13/07/2020 - 06:36:26 WIB
Akademi Militer Indonesia Dilanda Wabah Virus Corona
Minggu, 12/07/2020 - 19:08:06 WIB
Ini 112 Daerah dan Syarat Dapat Izin Pembelajaran Tatap Muka
Minggu, 12/07/2020 - 19:07:18 WIB
Tunjuk Prabowo Sebagai Nakhoda Lumbung Pangan
 
Jutaan Rakyatnya Terancam Mati Karena Terinfeksi Virus Corona
Negara InI Tidak Siap Menghadapi Pandemi

Rabu, 27/05/2020 - 14:51:18 WIB

Politikriau.com -  Sistem perawatan kesehatan Venezuela sangat tidak siap untuk menghadapi pandemi coronavirus, yang selanjutnya membahayakan kesehatan rakyat Venezuela dan mengancam untuk berkontribusi terhadap penyebaran penyakit, kata kelompok hak asasi manusia dan pakar kesehatan pada hari Selasa.


Human Rights Watch dan Pusat Kesehatan Masyarakat dan Hak Asasi Manusia Universitas Johns Hopkins mengatakan dalam sebuah laporan baru bahwa memastikan bahwa bantuan kemanusiaan yang memadai menjangkau rakyat Venezuela sangat dibutuhkan.


Venezuela sejauh ini memiliki 1.177 kasus COVID-19 dan 10 kematian yang dikonfirmasi, tetapi jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi, mengingat pengujian yang terbatas dan akses ke informasi yang dapat diandalkan. "Krisis kemanusiaan di Venezuela dan hancurnya sistem kesehatan telah menciptakan kondisi berbahaya yang kondusif bagi penyebaran masyarakat yang cepat, kondisi kerja yang tidak aman bagi petugas kesehatan, dan tingkat kematian yang tinggi di antara pasien yang membutuhkan perawatan di rumah sakit," kata Kathleen Page, seorang dokter dan anggota fakultas Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dan Pusat Johns Hopkins.


"Kurangnya kapasitas Venezuela untuk menghadapi pandemi COVID-19 dapat mendorong orang untuk mencoba meninggalkan negara itu, yang semakin memperketat sistem kesehatan negara-negara tetangga dan menjaga kesehatan regional secara lebih luas," kata Page.


Menurut laporan itu, sistem kesehatan Venezuela telah runtuh di tengah kekurangan obat-obatan dan persediaan kesehatan, gangguan utilitas dasar di fasilitas kesehatan, dan emigrasi pekerja kesehatan telah menyebabkan penurunan progresif dalam kapasitas operasional perawatan kesehatan.


Laporan itu juga menekankan bahwa bantuan kemanusiaan sangat dibutuhkan untuk membantu rakyat Venezuela.


Menurut Indeks Keamanan Kesehatan Global, Venezuela berada di peringkat di antara negara-negara yang paling tidak siap untuk mengurangi penyebaran epidemi pada 2019.


Pemerintah Venezuela mendeklarasikan keadaan darurat pada 13 Maret dan melembagakan karantina nasional pada 17 Maret, membatasi gerakan dan mengamanatkan penutupan semua bisnis yang tidak penting.


Laporan tersebut mencatat bahwa tindakan penguncian ditegakkan oleh polisi, angkatan bersenjata, pasukan polisi khusus yang disebut FAES, dan gerombolan pro-pemerintah bersenjata - yang mengarah pada penangkapan dan pelecehan sewenang-wenang.


Pada 17 Maret, pemerintah Presiden Nicolas Maduro meminta pinjaman darurat sebesar $ 5 miliar dari Dana Moneter Internasional untuk memerangi epidemi, yang ditolak IMF, menyatakan "tidak ada kejelasan" mengenai "pengakuan resmi pemerintah oleh masyarakat internasional".


Pada hari Selasa, Uni Eropa dengan dukungan Badan Pengungsi PBB dan Organisasi Internasional untuk Migrasi mengadakan konferensi donor internasional online untuk mengumpulkan dana bagi para pengungsi, migran dan komunitas tuan rumah Venezuela.


Lebih dari lima juta orang telah meninggalkan Venezuela sejak 2015 karena ketidakstabilan politik dan keruntuhan ekonomi yang membuat banyak orang tidak dapat memperoleh barang-barang pokok.


Konferensi ini diharapkan menghasilkan jutaan euro dalam janji yang akan mendanai bantuan kemanusiaan dan proyek-proyek pembangunan di Venezuela.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020