Home
Rabu, 15/07/2020 - 23:43:52 WIB
Polri Akui Brigjen Prasetijo Keluarkan Surat Sakti untuk Djoko Tjandra
Rabu, 15/07/2020 - 13:31:16 WIB
Ilmuwannya Ini Akui Pemerintahnya Tutupi Isu Virus Corona Sejak Awal
Rabu, 15/07/2020 - 13:30:23 WIB
Bisakah Kita Terinfeksi COVID-19 Dua Kali?
Rabu, 15/07/2020 - 13:30:19 WIB
Lambung Kapal Perang Ini Bocor dan Akhirnya Tenggelam
Rabu, 15/07/2020 - 11:59:16 WIB
Terkuak, IPW Sebut Surat Jalan untuk Djoko Tjandra Diterbitkan Bareskrim Polri
Rabu, 15/07/2020 - 09:49:13 WIB
Pulihkan Perekonomian, Arief Poyuono Usul ke Jokowi Legalkan Perjudian di Indonesia
Rabu, 15/07/2020 - 09:48:29 WIB
Tuan N yang Positif Covid-19 Kemarin Menginap Disalah Satu Homestay di Pekanbaru
Selasa, 14/07/2020 - 22:55:38 WIB
Usut Dugaan Korupsi Dana PMB-RW
Selasa, 14/07/2020 - 11:17:36 WIB
Bawa Paksa Jenazah Covid-19, Anggota DPRD Ditetapkan Tersangka
Selasa, 14/07/2020 - 11:17:31 WIB
Yunani Ancam Akan Merubah Rumah Atatatur Museum Genosida
Selasa, 14/07/2020 - 11:17:26 WIB
Ledakan Bom Bunuh Diri Di Kantor Intelijen Afghanistan, 11 Orang Tewas
Senin, 13/07/2020 - 14:55:08 WIB
Pekanbaru Masih Zona Merah untuk Belajar Mengajar Tatap Muka, Disdik Akan Tegur Sekolah yang Bandel
 
Pria di Riau Ngaku Polisi Peras Warga
Pria di Riau Ngaku Polisi Peras Warga Jateng dari Balik Penjara, Modusnya Video Call Syur

Sabtu, 25/05/2019 - 19:09:44 WIB

Ekspos kasus pemerasan polisi abal-abal yang ternyata napi di Riau.Ekspos kasus pemerasan polisi abal-abal yang ternyata napi di Riau.

Politikriau.com SEMARANG - Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Krimsus) Polda Jawa Tengah menangkap pelaku pemerasan yang mengaku sebagai polisi. Bahkan pelaku ternyata melakukan aksinya di penjara saat menjalani masa hukuman.

Kepala Subdit V Cybercrime Ditrekrimsus Polda Jateng, AKBP Agung Prabowo, menjelaskan pelaku Irvan Abrianto (34) yang merupakan warga Muara Sentajo Riau mendekam di Lapas Kelas IIB Bangkinang Riau karena terlibat kasus pencabulan.

"Dia sedang menjalani hukuman dan sebenarnya bebas tanggal 6 Mei 2019," kata Agung di kantornya, Jalan Sukun Raya Semarang, Jumat (24/5/2019).

Dari laporan korban, IR yang berusia sekitar 30 tahunan, peristiwa pemerasan berawal dari perkenalan korban dan tersangka di Facebook. Tersangka mengaku sebagai polisi dengan nama akun Yonbrimob Gegana (Apek). Korban yang merupakan warga Jawa Tengah itu makin inten chatting lewat media sosial dan berujung video call.

"Tersangka berkenalan dengan korban lewat Facebook dan bertukar nomor WhatsApp kemudian melakukan video call sampai korban membuka dan memperlihatkan alat kelaminnya dan secara diam-diam adegan tersebut direkam oleh tersangka," jelas Agung.

Video itu digunakan oleh tersangka untuk memeras korban dengan ancaman akan menyebarkannya ke keluarga dan media sosial. Korban pun sudah keluar uang jutaan rupiah, namun tetap saja pelaku menyebar video di grup Facebook Berita Demak dan beberapa teman Facebook korban pada November 2018.

"Ini baru satu korban mungkin masih ada korban lain yang belum melapor," tegasnya.

Polisi melakukan penelusuran dan mengetahui pelaku ternyata berada di penjara sedang menjalani masa hukuman. Maka Polda Jateng melakukan penangkapan ketika pelaku keluar penjara pada 6 Mei 2019.

"Tanggal 6 Mei 2019 pukul 09.30 tersangka bebas dan keluar dari Lapas kemudian langsung dilakukan penangkapan oleh petugas Ditreskrimsus Polda Jateng," pungkasnya, di detikcom.

Barang bukti yang diamankan dari tersangka yaitu 3 telepon seluler, sejumlah kartu ATM, dan sim card. Tersangka dijerat Pasal 45 ayat 1 jo pasal 27 ayat 1 dan pasal 45 ayat 4 jo pasal 27 ayat 4 UU RI No 19 Tahun 2016 berikut perubahannya pada UU RI No 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dengan ancaman hukuman 6 tahun penjara dan atau denda Rp 1 miliar.(*)

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020