Politikriau.com  Turunnya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) lantara" />
 
Home
Senin, 10/08/2020 - 15:45:39 WIB

Senin, 10/08/2020 - 15:44:12 WIB

Senin, 10/08/2020 - 15:44:08 WIB

Minggu, 09/08/2020 - 23:21:08 WIB
Akses Masuk PT Indah Kiat Ditutup, Klaster Karyawan di Tempat Kerja Menjadi Perhatian
Minggu, 09/08/2020 - 19:31:24 WIB
Setelah Bekerja di Indonesia, TKA China Bawa Uang Triliunan Pulang Kampung, PKS: Ironis Simak selen
Minggu, 09/08/2020 - 17:36:53 WIB
Mantan Kadis Kesehatan Kabupaten Lingga Meninggal
Minggu, 09/08/2020 - 17:36:01 WIB
Rohil Tambah 9 Kasus Positif Covid-19 Hari ini, Berasal dari Satu Orang yang Terpapar Sebelumnya
Minggu, 09/08/2020 - 14:47:46 WIB
BNN Riau Sita 20 Kg Sabu dan 10 Ribu Butir Ekstasi Jaringan Internasional
Minggu, 09/08/2020 - 14:46:04 WIB
Hanya Dalam Dua Pekan, 97 Ribu Anak Terinfeksi Virus Corona?
Minggu, 09/08/2020 - 13:34:56 WIB
Sorotin Kinerja Pemerintah, GNPF Ulama Minta Jokowi Mundur: Janji Meroket, Ternyata Hancur, Masih Pu
Minggu, 09/08/2020 - 13:33:36 WIB
Sorotin Kinerja Pemerintah, GNPF Ulama Minta Jokowi Mundur: Janji Meroket, Ternyata Hancur, Masih Pu
Minggu, 09/08/2020 - 11:22:23 WIB
Positif Covid-19 di Tualang Meningkat, Anggota DPRD Riau Zulfi Mursal Desak Pemkab Siak Tutup Sement
 
Ichsanudin Noorsy: BBM Turun Itu Karena Jonan
Ichsanudin Noorsy: BBM Turun Itu Karena Jonan, Bukan Ahok!

Selasa, 07/01/2020 - 06:36:24 WIB

Politikriau.com Turunnya harga Bahan Bakar Minyak (BBM) lantaran andil dari Komisaris Utama Pertamina, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok adalah anggapan yang salah.

"Jadi kalau Ahok bilang sampai kesel dengan harga macam-macam, kemudian dia berhasil nurunin, salah. Itu keputusannya (mantan Menteri ESDM) Jonan kok," kata pengamat ekonomi, Ichsanudin Noorsy kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin (6/1).

Menurutnya, formula yang diterapkan mantan Menteri Ignasius Jonan dalam menetapkan harga BBM di tahun 2019 terlalu mahal.

Berdasarkan Kepmen ESDM Nomor 187 K/10/MEM/2019 yang dikeluarkan pada 7 Oktober 2019, memuat formula harga dasar dalam perhitungan harga jual eceran BBM umum jenis bensin dan minyak solar yangdisalurkan melalui SPBU atau Stasiun Pengisian Bahan Bakar Nelayan.

"Formula barunya adalah, untuk ron di bawah 92, MOPS (Mid Oil Platts Singapore) kali seribu kali 10 persen. Sementara untuk di atas 95, MOPS kali 1.200 kali 5-10 persen, batas bawah 5, batas atas 10 persen," sambungnya.

"Itu dampak dari formula berdasarkan keputusan Menteri ESDM 2019 di bawah Jonan, ya harga pertamax menurun. Makanya saya bilang, formula yang lama itu harga pertamax kemahalan," sambungnya.

Di sisi lain, penurunan harga BBM ini dinilainya sebagai bentuk kegagalan pengertian pemerintah yang menentukan harga BBM berdasarkan harga keekonomian.

"Yang dimaksud harga keekonomian di situ kan pada hakikatnya harga pasar. Artiny harga pertamax maupun harga petralite dan harga solar itu tunduk pada mekanisme pasar, cuma yang nentuin pemerintah," bebernya.

"Ini dampak dari kegagalan pengertian pemerintah tentang harga BBM," tandasnya.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020