Home
Minggu, 09/08/2020 - 23:21:08 WIB
Akses Masuk PT Indah Kiat Ditutup, Klaster Karyawan di Tempat Kerja Menjadi Perhatian
Minggu, 09/08/2020 - 19:31:24 WIB
Setelah Bekerja di Indonesia, TKA China Bawa Uang Triliunan Pulang Kampung, PKS: Ironis Simak selen
Minggu, 09/08/2020 - 17:36:53 WIB
Mantan Kadis Kesehatan Kabupaten Lingga Meninggal
Minggu, 09/08/2020 - 17:36:01 WIB
Rohil Tambah 9 Kasus Positif Covid-19 Hari ini, Berasal dari Satu Orang yang Terpapar Sebelumnya
Minggu, 09/08/2020 - 14:47:46 WIB
BNN Riau Sita 20 Kg Sabu dan 10 Ribu Butir Ekstasi Jaringan Internasional
Minggu, 09/08/2020 - 14:46:04 WIB
Hanya Dalam Dua Pekan, 97 Ribu Anak Terinfeksi Virus Corona?
Minggu, 09/08/2020 - 13:34:56 WIB
Sorotin Kinerja Pemerintah, GNPF Ulama Minta Jokowi Mundur: Janji Meroket, Ternyata Hancur, Masih Pu
Minggu, 09/08/2020 - 13:33:36 WIB
Sorotin Kinerja Pemerintah, GNPF Ulama Minta Jokowi Mundur: Janji Meroket, Ternyata Hancur, Masih Pu
Minggu, 09/08/2020 - 11:22:23 WIB
Positif Covid-19 di Tualang Meningkat, Anggota DPRD Riau Zulfi Mursal Desak Pemkab Siak Tutup Sement
Sabtu, 08/08/2020 - 20:47:45 WIB
Rumah Pembakar Foto UAS-HRS didatangi Warga, Pelaku Kabur, Ibunya Minta Maaf
Sabtu, 08/08/2020 - 20:46:47 WIB
PT IKPP Perawang Juara Penyumbang Positif Covid-19 di Siak
Sabtu, 08/08/2020 - 18:45:11 WIB
19 Warga Pekanbaru Positif Corona Hari Ini, Klaster Bank BUMN Muncul Lagi
 
Sebanyak 1.772 Meninggal
Pneumonia Misterius yang Jauh Lebih Mematikan Daripada Covid-19 Telah Berkembang Di Kazakhstan, Seb

Jumat, 10/07/2020 - 11:25:52 WIB

Politikriau.com -  Sebuah "pneumonia yang tidak diketahui" yang dikatakan bahkan lebih mematikan daripada virus Covid-19 telah dilaporkan menginfeksi ratusan orang di Kazakhstan dengan lonjakan kasus sejak Juni, menurut kedutaan China.


Dalam peringatan kepada warga China di negara itu, kedutaan mengatakan bahwa tingkat kematian penyakit ini "jauh lebih tinggi daripada coronavirus baru."


Seperti dilansir dari WorldofBuzz, dikatakan bahwa departemen kesehatan negara itu sedang melakukan penelitian komparatif terhadap virus pneumonia, tetapi belum mengidentifikasi virus itu. Tidak pasti mengapa kedutaan besar China menggambarkan penyakit itu sebagai "pneumonia yang tidak diketahui" atau informasi apa yang dimiliki tentangnya, tetapi pejabat dan media Kazakhst hanya menyebutnya sebagai pneumonia, SCMP melaporkan.


Wilayah-wilayah yang mencatat lonjakan signifikan dalam kasus sejak pertengahan Juni berada di provinsi Atyrau dan Aktobe dan kota Shymkent, menurut situs kedutaan China, mengutip laporan media setempat. Shymkent dan ibu kota Atyrau terpisah sejauh 1.500 km, sementara jarak antara ibu kota Atyrau dan Aktobe adalah 330 km.


Sejauh ini, ada sekitar 500 kasus pneumonia di tiga tempat, dengan lebih dari 30 pasien dalam kondisi kritis. Selain itu, seluruh negara Kazakhstan telah melaporkan 1.772 kematian akibat pneumonia pada bagian pertama tahun 2020, di mana 628 kasus tercatat pada bulan Juni, termasuk beberapa warga negara Tiongkok.


"Kedutaan besar China di Kazakhstan mengingatkan warga negara China di sini untuk mewaspadai situasi dan meningkatkan pencegahan untuk menurunkan risiko infeksi," kata kedutaan dalam sebuah pernyataan.


"Sekitar 300 orang yang didiagnosis menderita pneumonia sedang dirawat di rumah sakit setiap hari," Saule Kisikova, kepala departemen perawatan kesehatan di ibu kota Nur-Sultan, mengatakan kepada kantor berita Kazinform.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020