Home
Minggu, 27/09/2020 - 13:56:40 WIB
Ustadz Abdul Somad Latihan Menembak
Minggu, 27/09/2020 - 13:56:01 WIB
2 Pelaku Pembunuhan Supir Travel Diringkus Polda Riau, 2 Lagi Diburu
Minggu, 27/09/2020 - 13:32:15 WIB
Masih Ada 3.299 Warga Riau Positif Covid-19, 2.457 Diantaranya Jalani Isolasi Mandiri
Minggu, 27/09/2020 - 13:32:09 WIB
3 Penyebab Hati Manusia Menjadi Keras Dalam Islam
Minggu, 27/09/2020 - 13:00:06 WIB
Pekanbaru Tembus 3.000 Kasus,
Minggu, 27/09/2020 - 08:54:23 WIB
Drama 7 Gol, Inter Milan Tundukkan Fiorentina
Minggu, 27/09/2020 - 08:32:40 WIB
Babak Baru Kasus Hendri Tewas-Kepala Dibungkus Plastik
Sabtu, 26/09/2020 - 19:58:18 WIB
Masjid Bersejarah di Xinjiang Dihancurkan
Sabtu, 26/09/2020 - 14:58:07 WIB
Siang Ini Pj dan Pjs 5 Bupati di Riau Dilantik, Ini Nama-namanya
Sabtu, 26/09/2020 - 14:57:30 WIB
Riau jadi Provinsi Tertinggi ke-5 Penambahan Pasien Positif Covid-19 di Indonesia
Sabtu, 26/09/2020 - 13:30:11 WIB
Gibran 21 M, Bobby 54 M, Anak Dan Mantu Jokowi Ternyata Miliuner Lho
Sabtu, 26/09/2020 - 12:48:47 WIB
266 Tenaga Kesehatan di Riau Positif Covid-19
 
Sebabkan Ribuan Pertanian Israel Hangus Terbakar
Ketika Balon dan Layang-layang Jadi Senjata Mematikan di Gaza

Kamis, 13/08/2020 - 16:47:18 WIB

Politikriau.com -  Bahan peledak yang diikat ke balon dan layang-layang pertama kali muncul sebagai senjata di Gaza selama protes pada 2018, ketika perangkat darurat melayang melintasi perbatasan setiap hari, menyebabkan ribuan kebakaran di pertanian Israel dan di masyarakat. Otoritas Israel mengatakan sejak Selasa lusinan perangkat balon yang diluncurkan ke Israel selatan telah memicu lebih dari 80 kebakaran.


Menanggapi dua insiden pertama tersebut, Israel menutup Karem Abu Salem miliknya, yang dikenal sebagai Kerem Shalom bagi orang Israel, barang yang menyeberang dengan Jalur Gaza. Hamas mengecam penutupan itu, mengatakan itu "agresif", dan Israel "menanggung semua konsekuensi dan akibatnya". Tindakan itu menunjukkan "desakan Israel untuk mengepung" Gaza, kata Hamas, memperingatkan hal itu dapat menyebabkan semakin memburuknya situasi kemanusiaan di wilayah tersebut.


Meningkatkan tindakan pada hari Kamis, Menteri Pertahanan Benny Gantz memerintahkan penghentian impor bahan bakar ke Gaza "sehubungan dengan berlanjutnya peluncuran balon pembakar dari Jalur itu" menuju Israel, kata kementerian pertahanan dalam sebuah pernyataan.


Barhoum menyebut tindakan itu sebagai "tindakan agresi berat" yang "bertujuan untuk memperburuk krisis rakyat kami di Jalur yang diblokade". Daerah kantong pantai Mediterania bergantung pada Israel untuk sebagian besar bahan bakar dan gasnya.


Wilayah Palestina telah di bawah blokade Israel sejak 2007. Jalur Gaza memiliki populasi dua juta, lebih dari setengahnya hidup dalam kemiskinan, menurut Bank Dunia. Hamas dan Israel telah berperang tiga kali sejak 2008. Meskipun gencatan senjata tahun lalu didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mesir dan Qatar, kedua belah pihak bentrok secara sporadis


Analis Palestina mengatakan tembakan lintas batas dari Gaza sering digunakan sebagai alat tawar-menawar untuk mengamankan lampu hijau Israel untuk masuknya bantuan keuangan Qatar ke wilayah tersebut.


Gencatan senjata itu menyusul gelombang kekerasan yang mematikan dan akan membuat Israel mengizinkan proyek pembangunan baru, termasuk zona industri dan rumah sakit. Hamas menuduh Israel tidak sepenuhnya mematuhi kesepakatan itu. Israel, yang menganggap Hamas sebagai organisasi "teroris", menghindari negosiasi langsung dan tidak pernah secara terbuka mengakui gencatan senjata tersebut.


Pada hari Rabu, Israel mengurangi area di mana ia mengizinkan warga Palestina untuk menangkap ikan dari 24km (15 mil) menjadi 13km (delapan mil), menyebutnya sebagai tanggapan atas peluncuran balon.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020