Home
Rabu, 30/09/2020 - 18:26:21 WIB
Kapolri Ingin Tempeleng Pilot Helikopter yang Bubarkan Pendemo
Rabu, 30/09/2020 - 18:09:14 WIB
Riau Provinsi Ketiga Tertinggi Penambahan Covid-19 di Indonesia
Rabu, 30/09/2020 - 11:58:29 WIB
Arab Saudi Kembali Buka Ibadah Umrah untuk Umat Islam Dunia, Ini Syaratnya
Rabu, 30/09/2020 - 11:57:39 WIB
Ini Tampang Pencoret Musala Saya Kafir di Tangerang
Rabu, 30/09/2020 - 11:26:32 WIB
Pelaku Vandalisme di Musala Tangerang Ternyata Mahasiswa
Rabu, 30/09/2020 - 11:25:55 WIB
Napi dari Lapas Pariaman Kendalikan Peredaran Ganja
Selasa, 29/09/2020 - 22:49:41 WIB
Buru Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung
Selasa, 29/09/2020 - 20:18:05 WIB
KPK Tahan Dua Tersangka Korupsi Proyek Jembatan Water Front City Kampar
Selasa, 29/09/2020 - 12:59:36 WIB
Provinsi Riau Tertinggi Kedua Kasus Covid-19 di Pulau Sumatera
Selasa, 29/09/2020 - 12:58:56 WIB
Setengah Juta Hiu Terancam Dibunuh Untuk Dijadikan Vaksin COVID
Selasa, 29/09/2020 - 12:14:14 WIB
Kawal Para Ulama saat Berdakwah, UAS Dikelilingi Para Jawara Betawi, Nettizen: Bravo TNI dan para Ja
Selasa, 29/09/2020 - 12:03:53 WIB
Sudah Tembus 600 Kasus, Kecamatan Tampan Tertinggi Penambahan Covid-19 di Riau
 
Kim Memamerkan Tubuh Tanpa Kepala Milik Pamannya yang Dieksekusi
Trump Sebut Kim Memamerkan Tubuh Tanpa Kepala Milik Pamannya yang Tewas Dieksekusi

Sabtu, 12/09/2020 - 15:01:54 WIB

Politikriau.com -  Tubuh tanpa kepala milik pamannya yang dieksekusi oleh Kim Jong Un ditunjukkan kepada pejabat senior Korea Utara, kata Presiden AS Donald Trump dalam sebuah buku yang akan segera dirilis. Jang Song Thaek, paman sang pemimpin Korea Utara melalui pernikahan dan tokoh yang sangat kuat di dalam rezim, dibunuh karena pengkhianatan dan korupsi pada tahun 2013, dalam apa yang secara luas dipandang sebagai Kim tanpa ampun menegaskan otoritasnya.


"Kim memberi tahu saya segalanya," kata Trump kepada jurnalis investigasi Washington Post Bob Woodward, dalam bukunya yang akan datang yang berjudul "Rage".


"Dia membunuh pamannya dan meletakkan mayatnya tepat di tangga," kata Trump, merujuk pada sebuah bangunan yang digunakan oleh pejabat senior. "Dan kepalanya dipotong, didudukkan di dada," tambahnya dalam kutipan dari buku yang dilihat oleh AFP.


Korea Utara tidak pernah secara resmi menyatakan bagaimana Jang dieksekusi. Akun Trump - yang tampaknya dimaksudkan sebagai demonstrasi kedekatan hubungannya dengan Kim - adalah yang pertama dari pejabat senior mana pun yang menyebutkan pemenggalan kepala.


Negosiasi nuklir antara Pyongyang dan Washington terhenti sejak runtuhnya KTT Hanoi tahun lalu karena keringanan sanksi. Para pejabat Pyongyang mengatakan mereka telah menawarkan untuk "membongkar semua fasilitas produksi nuklir di daerah Yongbyon", tetapi para analis mengatakan Korut memiliki beberapa situs nuklir lainnya.


Menurut buku itu,Trump menuntut lima situs untuk diserahkan.


Yongbyon adalah situs terbesar Korea Utara. "Itu juga yang tertua," kata Trump kepada penulisnya.


Runtuhnya KTT terjadi meskipun ada ekspektasi tinggi di kedua belah pihak sebelumnya, tetapi menurut buku tersebut Trump terus bersikeras pada denuklirisasi penuh bahkan setelah pertemuan kejutan pasangan beberapa bulan kemudian di Zona Demiliterisasi yang membagi semenanjung.


"Merupakan suatu kehormatan untuk menyeberang ke negara Anda," tulis Trump dalam sebuah surat kepada Kim dua hari setelah pertemuan itu, ketika dia menjadi presiden AS pertama yang menginjakkan kaki di Utara. Pertemuan DMZ seharusnya memulai kembali proses pembicaraan tetapi AS dan Korea Selatan mengadakan latihan militer beberapa minggu kemudian dan Kim kemudian menulis kepada Trump: "Saya jelas tersinggung dan saya tidak ingin menyembunyikan perasaan ini dari Anda. Saya benar-benar , sangat tersinggung. "


Negosiasi antara Pyongyang dan Washington terhenti sejak itu, dan hubungan antara Korea Utara dan Selatan anjlok, tetapi Trump bersikeras bahwa dia masih memiliki hubungan yang baik dengan Kim. "Dia menyukaiku. Aku menyukainya. Kami cocok," katanya.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020