Home
Rabu, 30/09/2020 - 18:26:21 WIB
Kapolri Ingin Tempeleng Pilot Helikopter yang Bubarkan Pendemo
Rabu, 30/09/2020 - 18:09:14 WIB
Riau Provinsi Ketiga Tertinggi Penambahan Covid-19 di Indonesia
Rabu, 30/09/2020 - 11:58:29 WIB
Arab Saudi Kembali Buka Ibadah Umrah untuk Umat Islam Dunia, Ini Syaratnya
Rabu, 30/09/2020 - 11:57:39 WIB
Ini Tampang Pencoret Musala Saya Kafir di Tangerang
Rabu, 30/09/2020 - 11:26:32 WIB
Pelaku Vandalisme di Musala Tangerang Ternyata Mahasiswa
Rabu, 30/09/2020 - 11:25:55 WIB
Napi dari Lapas Pariaman Kendalikan Peredaran Ganja
Selasa, 29/09/2020 - 22:49:41 WIB
Buru Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung
Selasa, 29/09/2020 - 20:18:05 WIB
KPK Tahan Dua Tersangka Korupsi Proyek Jembatan Water Front City Kampar
Selasa, 29/09/2020 - 12:59:36 WIB
Provinsi Riau Tertinggi Kedua Kasus Covid-19 di Pulau Sumatera
Selasa, 29/09/2020 - 12:58:56 WIB
Setengah Juta Hiu Terancam Dibunuh Untuk Dijadikan Vaksin COVID
Selasa, 29/09/2020 - 12:14:14 WIB
Kawal Para Ulama saat Berdakwah, UAS Dikelilingi Para Jawara Betawi, Nettizen: Bravo TNI dan para Ja
Selasa, 29/09/2020 - 12:03:53 WIB
Sudah Tembus 600 Kasus, Kecamatan Tampan Tertinggi Penambahan Covid-19 di Riau
 
Oposisi Bahrain Menolak Normalisasi Israel,
Oposisi Bahrain Menolak Normalisasi Israel, Ternyata Ini Alasannya...

Senin, 14/09/2020 - 08:36:32 WIB

Politikriau.com - Kelompok oposisi Bahrain telah menolak keputusan oleh negara Teluk untuk menormalisasi hubungan dengan Israel dengan pemimpin Muslim Syiah terkemuka yang menyerukan masyarakat di kawasan itu untuk melawan. Cendekiawan Muslim Ayatollah Sheikh Isa Qassim, yang tinggal di Iran, mengatakan pada hari Minggu bahwa dia menentang normalisasi antara negara-negara Arab dan Israel, dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh partai oposisi Bahrain yang dibubarkan al-Wefaq, sebuah kelompok yang dekat dengan Qassim.


Kesepakatan yang dicapai antara Israel dan Uni Emirat Arab (UEA) bulan lalu, dan antara Israel dan Bahrain pada hari Jumat, bertentangan dengan keinginan rakyat, katanya. "Ada perbedaan besar antara penguasa dan yang dikuasai dalam pemikiran, pikiran, tujuan dan kepentingan. Pemerintah mengalami kekalahan psikologis dan ingin memaksakannya pada rakyat, dan rakyat harus melawan kekalahan ini," kata Qassim.


Sekelompok asosiasi politik dan masyarakat sipil Bahrain, termasuk Asosiasi Pengacara Bahrain, pada Minggu menyuarakan penentangan mereka terhadap kesepakatan tersebut dalam sebuah pernyataan bersama.


"Apa hasil dari normalisasi tidak akan menikmati dukungan populer, sejalan dengan generasi Bahrain yang telah dibesarkan dalam hal kepatuhan pada perjuangan Palestina," kata pernyataan itu.


Kepala pengadilan tertinggi Bahrain memerintahkan pegawai pengadilan untuk tidak mengkritik kebijakan pemerintah atau mengungkapkan pendapat yang merusak persatuan nasional, surat kabar al-Bilad melaporkan pada hari Minggu. Menteri luar negeri Bahrain mengatakan hak Palestina tetap menjadi prioritas kerajaan.


Warga Bahrain sebelumnya telah mengkritik keterlibatan pemerintah mereka dengan Israel, termasuk konferensi Juni lalu di Manama untuk meluncurkan formula ekonomi senilai $ 50 miliar yang dipimpin AS untuk perdamaian Israel-Palestina. Parlemen April lalu bergabung dengan seruan media sosial untuk menghentikan bisnis Israel dan pejabat pemerintah menghadiri konferensi kewirausahaan internasional. Delegasi tidak hadir


Bahrain telah memiliki populasi Yahudi selama beberapa dekade, meskipun emigrasi berarti jumlahnya kecil hari ini.


Sebuah drama periode televisi yang dirilis tahun ini oleh sebuah jaringan Teluk tentang persidangan bidan Yahudi di komunitas multireligius mengambil inspirasi dari kehidupan nyata bidan Yahudi Umm Jan yang tinggal di Bahrain. Ebrahim Noonoo, kepala komunitas Yahudi Bahrain, mengatakan perjanjian itu akan memungkinkan orang Israel datang ke Bahrain untuk mengunjungi sinagog dan pemakamannya, tempat anggota keluarga mungkin dimakamkan. 


"Dengan pemahaman ini muncul ide-ide baru dan terbuka yang membantu kami menemukan solusi untuk masalah apa pun antara Yahudi dan Muslim," katanya.


Pekerja Bahrain Ali Abdallah mengatakan dia berharap kesepakatan itu akan membantu perdamaian dan stabilitas regional dan akan memfasilitasi semua Muslim untuk dapat sholat di Masjid Al-Aqsa Yerusalem.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020