Home
Rabu, 30/09/2020 - 18:26:21 WIB
Kapolri Ingin Tempeleng Pilot Helikopter yang Bubarkan Pendemo
Rabu, 30/09/2020 - 18:09:14 WIB
Riau Provinsi Ketiga Tertinggi Penambahan Covid-19 di Indonesia
Rabu, 30/09/2020 - 11:58:29 WIB
Arab Saudi Kembali Buka Ibadah Umrah untuk Umat Islam Dunia, Ini Syaratnya
Rabu, 30/09/2020 - 11:57:39 WIB
Ini Tampang Pencoret Musala Saya Kafir di Tangerang
Rabu, 30/09/2020 - 11:26:32 WIB
Pelaku Vandalisme di Musala Tangerang Ternyata Mahasiswa
Rabu, 30/09/2020 - 11:25:55 WIB
Napi dari Lapas Pariaman Kendalikan Peredaran Ganja
Selasa, 29/09/2020 - 22:49:41 WIB
Buru Tersangka Kebakaran Gedung Kejagung
Selasa, 29/09/2020 - 20:18:05 WIB
KPK Tahan Dua Tersangka Korupsi Proyek Jembatan Water Front City Kampar
Selasa, 29/09/2020 - 12:59:36 WIB
Provinsi Riau Tertinggi Kedua Kasus Covid-19 di Pulau Sumatera
Selasa, 29/09/2020 - 12:58:56 WIB
Setengah Juta Hiu Terancam Dibunuh Untuk Dijadikan Vaksin COVID
Selasa, 29/09/2020 - 12:14:14 WIB
Kawal Para Ulama saat Berdakwah, UAS Dikelilingi Para Jawara Betawi, Nettizen: Bravo TNI dan para Ja
Selasa, 29/09/2020 - 12:03:53 WIB
Sudah Tembus 600 Kasus, Kecamatan Tampan Tertinggi Penambahan Covid-19 di Riau
 
Semakin Mengerikan
Studi Mengungkapkan Jika Virus Corona Mampu Menyerang Otak

Selasa, 15/09/2020 - 18:13:20 WIB

Politikriau.com -  Sakit kepala, kebingungan, dan delirium yang dialami oleh beberapa pasien Covid-19 bisa jadi akibat virus corona yang langsung menyerang otak, menurut sebuah penelitian.


Penelitian ini masih pendahuluan - tetapi menawarkan beberapa bukti baru untuk mendukung teori yang sebelumnya sebagian besar belum teruji.


Menurut makalah yang dipimpin oleh ahli imunologi Yale Akiko Iwasaki, virus tersebut dapat bereplikasi di dalam otak, dan keberadaannya membuat sel-sel otak di sekitarnya kekurangan oksigen, meskipun prevalensinya belum jelas.


S Andrew Josephson, ketua departemen neurologi di Universitas California, San Francisco, memuji teknik yang digunakan dalam penelitian tersebut dan mengatakan "memahami ada atau tidaknya keterlibatan virus langsung di otak sangat penting."


Namun dia menambahkan bahwa dia akan tetap berhati-hati sampai makalah tersebut menjalani peer review.


Tidaklah mengherankan jika SARS-CoV-2 mampu menembus sawar darah otak, sebuah struktur yang mengelilingi pembuluh darah otak dan mencoba memblokir zat asing.


Virus Zika, misalnya, juga melakukan ini - menyebabkan kerusakan signifikan pada otak janin.


Tetapi dokter percaya sampai sekarang bahwa dampak neurologis yang terlihat pada sekitar setengah dari semua pasien justru bisa menjadi hasil dari respon kekebalan abnormal yang dikenal sebagai badai sitokin yang menyebabkan radang otak - daripada virus yang menyerang secara langsung.


Iwasaki dan koleganya memutuskan untuk menjawab pertanyaan tersebut dalam tiga cara: dengan menginfeksi otak mini yang dikembangkan di laboratorium yang dikenal sebagai organoid otak, dengan menginfeksi tikus, dan dengan memeriksa jaringan otak pasien Covid-19 yang telah meninggal.


Di organoid otak, tim menemukan bahwa virus SARS-CoV-2 mampu menginfeksi neuron dan kemudian membajak mesin sel neuron untuk membuat salinan dirinya sendiri.


Sel yang terinfeksi pada gilirannya mendorong kematian sel di sekitarnya dengan mencekik pasokan oksigennya.


Salah satu argumen utama yang menentang teori invasi otak langsung adalah bahwa otak kekurangan protein tingkat tinggi yang disebut ACE2 yang melekat pada virus corona, dan yang ditemukan berlimpah di organ lain seperti paru-paru.


Tetapi tim menemukan bahwa organoid memiliki cukup ACE2 untuk memfasilitasi masuknya virus, dan protein juga ada di jaringan otak pasien yang meninggal.


Mereka juga melakukan spinal tap pada pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit yang menderita delirium dan menemukan individu tersebut memiliki antibodi penawar terhadap virus dalam cairan tulang belakang mereka - bukti lebih lanjut yang mendukung teori mereka.


Tim kemudian melihat dua kelompok tikus - satu set yang diubah secara genetik sehingga memiliki reseptor ACE2 hanya di paru-parunya, dan yang lainnya hanya di otaknya.


Mereka yang terinfeksi di paru-paru mereka menunjukkan beberapa tanda cedera paru-paru, sementara mereka yang terinfeksi di otak kehilangan berat badan dengan cepat dan dengan cepat meninggal, menunjukkan potensi kematian yang meningkat ketika virus memasuki organ ini.


Akhirnya, mereka memeriksa otak dari tiga pasien yang meninggal karena komplikasi parah terkait Covid-19, menemukan bukti adanya virus dalam berbagai tingkat.


Menariknya, daerah yang terinfeksi tidak menunjukkan tanda-tanda telah disusupi oleh sel-sel kekebalan, seperti sel-T, yang bergegas ke tempat virus lain seperti Zika atau herpes untuk membunuh sel-sel yang terinfeksi.


Ini bisa mengisyaratkan bahwa respons imun yang berlebihan yang dikenal sebagai cytokine storm yang bertanggung jawab atas banyak kerusakan yang terlihat di paru-paru pasien Covid-19 mungkin bukan penyebab utama gejala neurologis.


Telah dihipotesiskan bahwa hidung dapat memberikan jalur ke otak, tetapi penulis menulis bahwa ini perlu divalidasi melalui penelitian lebih lanjut.


Mereka menambahkan bahwa lebih banyak otopsi akan diperlukan untuk mempelajari seberapa umum infeksi otak.

Home
Redaksi & Disclaimer
Copyright 2020